‘ntah mengapa..sepersekian detik yang lalu..secara sekilas..terlihat dengan jelas..oleh mata sayuku..wajahmu yang tampan..dalam rembulan itu..tersenyum manis..kepadaku..indah..sangat indah..tatapanmu tajam..tapi penuh kasih sayang..wajahmu bersinar..putih..seakan-akan..engkau menarikku..terbang..jauh..tinggi..kearahmu..menikmati keindahanmu..dari dekat..namun..di tengah jalan..saat semuanya..terasa semakin indah.. semakin mengagumkan..tiba-tiba..sinarmu memudar..semuanya buyar..engkau menjatuhkanku..kembali ke bumi..sendirian..aku tak berdaya..bingung..mengapa engkau menjatuhkanku..padahal..tinggal selangkah lagi..untuk mencapaimu..namun mengapa..mengapa engkau menjatuhkanku..semuanya terjadi..begitu cepat..engkau bahkan.. tak mengizinkanku..mengucapkan..selamat tinggal..aahh..